Alasan Konsep Smart Factory Berbasis IoT Penting Diterapkan Pelaku Industri

KOMPAS.com – Di era industri 4.0, penggunaan teknologi yang dilengkapi dengan internet of things (IoT) dan artificial intelligent (AI) sudah menjadi sebuah acuan untuk mewujudkan konsep smart factory. Penerapan teknologi tersebut antara lain meliputi full automation, big data collecting, serta visualisasi dan database atau cloud. Dengan penerapan teknologi ini, efisiensi proses produksi di manufaktur dapat tercapai. Smart factory sendiri adalah konsep manufaktur yang berfokus pada respons real-time dalam menghasilkan data-data pada pabrik dengan mengedepankan full automation dan optimization. Berdasarkan informasi dari laman mitsubishielectric.co.id, penerapan smart factory memiliki sejumlah manfaat bagi pelaku industri manufaktur. Pelaku industri dapat semakin mengoptimalkan proses produksinya sehingga dapat meningkatkan profitabilitas. Dalam proses produksi di smart factory, operator pabrik dapat memantau secara real-time status data pada mesin produksi. yang saling terintegrasi. Tak hanya itu, operator juga dapat menganalisis data-data tersebut secara langsung. Hasil analisis ini dapat digunakan untuk membantu mengambil keputusan secara cepat dan akurat. Misalnya, terkait perawatan mesin. Dengan begitu, kegagalan dan down-time pada proses produksi dapat diminimalkan sehingga bisa menekan biaya produksi tidak terduga. Untuk diketahui, sebelum menerapkan konsep smart factory, umumnya data-data produksi yang digunakan untuk menganalisis kinerja produksi pada pabrik ditarik secara manual. Proses tersebut seringkali membutuhkan waktu yang cukup lama lantaran berbagai device yang dihadirkan tidak terintegrasi. Alhasil, pengambilan keputusan juga menjadi berjalan lebih lama. Selain itu, karena diunduh secara manual, data-data di pabrik rawan mengalami kebocoran. Hal itu pun dapat menjadi celah bagi pihak tak bertanggung jawab untuk mendapatkan berbagai informasi, mulai dari production line, data pribadi karyawan, dan data perusahaan. Solusi smart factory lewat e-F@ctory Starter Package Meski berperan penting dalam menunjang optimasi proses produksi, smart factory pada sejumlah pabrik masih belum sepenuhnya diterapkan. Pasalnya, pengimplementasian sistem tersebut membutuhkan investasi yang besar. Tak hanya itu, salah satu tantangan lain yang kerap dihadapi dalam penerapan smart factory adalah waktu dalam proses konstruksi. Padahal, penerapan smart factory dapat lebih efisien, asalkan perusahaan mengetahui arah dan tujuan dari penerapan smart factory terlebih dahulu agar teknologi yang dipasang tidak sia-sia. Untuk itu, perusahaan manufaktur dapat memulai dari area bisnis yang paling sensitif agar bisa mendapatkan manfaat paling banyak. Perusahaan bisa memulainya secara bertahap dan mengawalinya dengan langkah sederhana, seperti mengimplementasikan sistem internet of things untuk visualisasi agar bisa menampilkan data secara real-time dan menganalisisnya secara cepat. Setelah sistem tersebut diterapkan, pelaku industri manufaktur bisa melakukan langkah selanjutnya dengan meng-upgrade sistem lain yang ada pada lini produksi hingga keseluruhan pabrik. Adapun untuk mewujudkan smart factory secara sederhana, pelaku industri dapat menerapkan penggunaan internet of things melalui sistem e-F@ctory Starter Package dari Mitsubishi Electric.

Sebagai informasi, e-F@ctory Starter Package adalah unit produk berupa sample project yang terdiri dari MELSEC iQ-R/iQ-F Series programmable controller dan GOT2000 Series human-machine interface. Sample project tersebut merupakan total solusi dari Mitsubishi Electric untuk mewujudkan visualisasi atau menampilkan data secara real-time dan analisis sederhana dari proses produksi pada pabrik. Dengan e-F@ctory Starter Package, pelaku industri akan mendapat kemudahan dalam mewujudkan infrastruktur sistem internet of things pada shop floor dengan basic dan simple setting seperti device assignment dan parameter registration. Biaya dalam penerapan e-F@ctory Starter Package juga lebih rendah serta tidak membutuhkan waktu panjang dalam proses konstruksi dan implementasinya. Dengan demikian, investasi yang diperlukan tidak membengkak. Mitsubishi Electric Indonesia tidak hanya menawarkan solusi berupa produk saja, tetapi menawarkan perusahaan manufaktur sebagai mitra yang baik untuk membantu mewujudkan smart factory.

One response

  1. hmsipilft Avatar
    hmsipilft

    hai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *